Beranda MotoGP Lorenzo, Dovizioso dan Pedrosa adu mulut, mereka saling menyalahkan!

Lorenzo, Dovizioso dan Pedrosa adu mulut, mereka saling menyalahkan!

MONSTERBALAP.COM – Tentu kalian sebagai penonton masih penasaran dengan apa yang terjadi saat balapan di Jerez, Spanyol yang melibatkan tiga pengendara jatuh, yaitu Jorge Lorenzo, Andrea Dovizioso dan Dani Pedrosa.

Banyak yang mengatakan bahwa ini salah Lorenzo, itu salah Dovi dan itu salah Dani Pedrosa, itu wajar, toh itu juga cuma sekedar pendapat masing-masing. Biar tidak saling menyalahkan lebih baik kalian membaca pendapat mereka sendiri yang terlibat langsung dalam insiden tersebut.

Dani Pedrosa:

“Saya benar-benar tidak bisa melakukan pengereman terlalu keras, ditambah saya juga kalah di track lurus, Jadi saya menunggu sampai akhir perlombaan untuk melihat apakah ban mereka kehilangan daya cengkeram atau tidak, jika iya maka saya dapat kesempatan untuk mengambil alih, atau mungkin mengambil kesempatan untuk beberapa kesalahan mereka.”

“Akhirnya, pada titik itu, mereka membuat kesalahan. Mereka berdua melebar dan perlu diketahui bahwa pada saat itu saya tidak lebih cepat dari mereka saat di tikungan seperti yang mereka tudingkan, jika saya lebih cepat maka tidak mungkin saya berada di garis yang normal. Saya tidak cepat tapi mereka saja yang lambat karena melebar.”

“Masalahnya adalah Jorge memotong Dovi terlalu cepat setelah ada celah dan dia ingin memulihkan posisinya dan mungkin dia tidak mengharapkan saya ada di sana karena suatu alasan.”

“Hal berikutnya yang saya tahu ‘KRUPYEKK!’ Tabrakan besar dengan Jorge, dan Dovi juga ikut dalam insiden tersebut.”

“Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa pada saat itu ada satu celah yang dapat saya manfaatkan, kemudian saya mulai  berputar dan saya benar-benar di sisi kanan sepeda saya jadi saya tidak bisa melihat apa-apa [di luar ].

“Sebaliknya, Lorenzo bersandar di sisi dalam lintasan. Seharusnya dia bisa melihat saya. Saya pikir ketika Anda keluar/melebar dari garis balap dan anda ingin kembali ke garis balap yang normal seharusnya anda memeriksa situasi di sekitar anda, tapi dia tidak melakukannya. Dan akhirnya kami bersentuhan, dan kami kecelakaan, dan tidak ada yang bisa kita lakukan sekarang.

“Kami semua melakukan balapan yang sangat baik dan saya sangat sedih dan kecewa, bagi saya tetapi juga bagi mereka. Mereka juga melakukan balapan yang bagus. Sayangnya tabrakan itu berarti nol poin, terutama bagi Dovi yang mempunyai poin lebih banyak di papan klasemen.”

Jorge Lorenzo:

“Gambarnya jelas, tapi jujur ​​saya tidak ingin berbicara terlalu banyak tentang itu atau mengatakan bahwa itu salahnya dia dan dia, karena kami adalah tiga pembalap terbersih di kejuaraan, jadi itu adalah insiden yang sangat tidak beruntung, dan kami bertiga selesai di lapangan, dan kami tidak pernah dalam insiden semacam ini sebelumnya.

“Jelas saya tidak melihat Pedrosa. Semuanya terjadi begitu cepat, saya berusaha datang ke jalur seperti biasa, karena ketika Anda bergerak melebar, maka Anda harus datang dan kembali untuk mendapatkan akselerasi terbaik, namun tiba-tiba Dani ada di sana, dan kemudian kami kecelakaan, semuanya terjadi seperti pecahan domino Seperti yang saya katakan, sangat sial untuk ketiganya, terutama untuk Ducati dan Andrea, karena mereka berjuang untuk kejuaraan.

“Hari ini, saya berkata kepada Juanito, yang menunjukkan papan pit pada saya waktu itu, dia memberitahu saya bahwa ada pengendara belakang. mereka hanya menempatkan simbol ‘G3’ yang berarti ada tiga pengendara, saya dan dua di belakang saya, tetapi saya tidak tahu di mana pengendara ketiga berada, apakah dia jauh atau dekat, Jadi pengendara ketiga itulah satu-satunya yang sangat mengetahui situasinya, bukan saya, karena kita tidak memiliki mata di belakang kepala kita. Jadi siapa yang ada di belakang dia yang harus bertanggung jawab.”

“Tapi bagaimanapun, Dani, aku, dan Dovi, tidak pernah terlibat dalam tindakan semacam itu sebelumnya, jadi aku tidak ingin mengatakan ‘itu salahmu, salahmu’. Itu tidak ada artinya.”

Andrea Dovizioso:

“Jika kami jatuh itu berarti ada seseorang yang melakukan kesalahan. Yang pasti, Dani dan Jorge telah melakukan kesalahan.”

“Dani adalah pembalap ketiga jadi ketika Anda berada di belakang seharusnya Anda dapat mengelola situasi di depan anda dengan baik.. Dia berada di garis normal, tetapi dia masuk lebih cepat dari biasanya karena dia ingin mengambil kesempatan.”

“Tapi di sisi lain Jorge juga tidak peduli dengan pengendara di belakangnya dan dia berusaha kembali ke garis normal dengan sangat cepat, secepat yang dia bisa.

“Saya pikir kesalahan terbesar ada pada Dani yang ada di belakang kami. Tapi sebenarnya itu kesalahan kami semua, yang penting tidak terjadi sesuatu yang buruk jadi saya tidak ingin mengatakan mereka harus dihukum atau sesuatu yang lain.”

“Tapi aku pulang dengan nol poin dan 20 poinku.”

Komentar dengan Facebook

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here